Sejarah Candi Jago Malang Lengkap Beserta Penjelasannya

Sponsors Links

Candi Jago terletak 22 kilometer di sebelah timur Kota Malang, tepatnya di Dusun Jago, Desa Tumpang, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang Jawa Timur. Merupakan candi peninggalan kerajaan singasari yang dibangun pada sekitar abad ke-13 Masehi. Candi ini dibangun untuk menghormati Raja Sri jaya Wisnuwardhana (1248 – 1268) yaitu raja ke-4 kerajaan Singasari oleh anaknya dan sekaligus raja yang memerintah saat itu, yaitu raja kertanegara. Selain disebut sebagai candi Jago, candi ini juga terkadang disebut candi Tumpang, karena berada di desa Tumpang, dan warga sekitar terkadang juga menyebutnya Cungkup.

Dalam kitab negarakertagama dan juga kitab pararaton, Sejarah Candi Jago ini disebut dengan Jajaghu yang memiliki arti “keagungan”, dimana jajaghu biasa digunakan untuk menyebut tempat yang suci. Bagian atas candi hanya bersisa setengahnya saja, karena dari penuturan masayarakat sekitar, bagian atas candi yang rusak diakibatkan karena terkena pertir. Di Candi ini juga terdapat relief Pancatantra dan kunjarakarana. Pancatantra merupakan relief yang menceritakan seorang brahmana yang sedang mengajarkan tentang kehidupan dan kebijaksanaan dunia kepada pangeran yang tidak bisa mendengar. Sedangkan Kunjakarana sendiri merupakan relief yang menceritakan seorang raksasa yang taat terhadap ajaran agama Budha yang ingin bereinkarnasi agar dia terlahir kembali sebagai manusia yang memiliki paras yang baik.

Hampir semua bangunan candi jago menggunakan bahan baku andesit. Di candi ini juga terdapat Arca manjusri yang ditempatkan oleh Ardityawarman seperti yang tercantum pada prasasti Manjusri. Saat ini arca ini disimpan di Museum Nasional.

Sejarah Candi Jago

Sejarah Candi JagoBerdasarkan kitab Negarakertagama dan Kitab Pararaton, Candi Jago disebut sebagai Jajaghu yang berarti “keagungan”, yang juga biasanya digunakan untuk menamakan tempat suci keagamaan. Dalam kitab Negarakertagama juga dijelaskan bahwa Raja Wisnuwardhana, raja yang berkuasa saat itu, merupakan penganut agama Budha Syiwa yang dijelaskan dalam Pupuh 41 dan  gatra (baris) ke-4. Syiwa Budha sendiri merupakan agama yang menggabungkan antara agama Budha dan agama hindu. Candi candi ini merupakan perpaduan arsitektur candi peninggalan agama hindu dan candi peninggalan agama Budha.

Dalam kitab Negarakertagama dan kitab pararaton, Sejarah Candi Jago dibangun sejak tahun 1268 Masehi, dan baru selesai pada tahun 1280 Masehi. Candi ini dibangun untuk menghormati Raja Singasari yang ke IV yaitu Sri Jaya Wisnuwardhana. Selama pemerintahan kerajaan Majapahit yaitu pada tahun 1343 Masehi, candi ini dipugar atas perintah dari Adityawarman, yaitu seorang raja dari Mataram Kuno. Dimana Adityawarman masih memiliki hubungan darah dengan Hayam wuruk, Raja Majapahit yang memerintah saat itu sebagaimana yang tercantum dalam prasasti Manjusri.

Candi jago juga merupakan salah satu candi yang sering dikunjungi Hayam Wuruk hingga tahun 1359 Masehi. Dimana Hayam Wuruk masih memiliki hubungan darah dengan beberapa raja dari Singasari. Hal ini ditunjukkan pada ukiran bunga teratai yang menjulur dari pangkal hingga ke atas. Ukiran teratai seperti ini merupakan ukiran populer dan ciri khas dari candi-candi dari kerajaan Singasari.

Sponsors Link

Arsitektur Candi Jago

Candi Jago memilliki ukuran panjang total adaah 23,71 meter, dengan lebar 14 meter dan tinggi 9,97 meter. Pada bagian dasar candi Jago memiliki desain dengan teras berundak atau bersusun dengan semakin keatas semakin mengecil. Beberapa bagian dari candi ini sudah tidak lengkap lagi, yang bisa anda lihat saat ini hanya tersisa kaki candi dan beberapa bagian badan candi. Terdapat tiga penyanngga badan candi. Dan candi Jago juga memiliki teras yang lebih menjorok keluar,dimana badan candi berdiri di bagian teras ketiga.

Pada bagian atap candi Jago sudah tidak terlihat bentuk aslinya, karena memang saat ini dalam kondisi yang rusak. Menurut penuturan dari warga sekitar, bahwa kerusakan pada atap candi Jago disebabkan karena tersambar petir. Meskipun begitu, para ahli menyimpulkan bentuk atap dari candi Jago mirip seperti Pagoda atau meru. Di kaki candi bagian luar, terdapat relief yang menggambarkan berbagai cerita dan untuk membacanya, anda bisa memutari kaki candi searah dengan jarum jam atau yang biasa disebut pradaksiana. Relief-relief tersebut adalah:

  • Relief Kresnayana

Relief KresnayanaRelief ini berada pada teras ketiga candi jago. Relief ini bercerita mengenai kehidupan sri Kresna yang hampir mirip dengan kehidupan raja Wisnuwardhana. Dalam relief ini menceritakan pernikahan antara raja Wisnuwardana dan Naraya Waningyun, yang digambarkan dengan Kresna dan Dewi Rukmin dimana Wisnuwardhana merupakan sepupu dari Naraya Waninghyun. Pada saat itu Dewi rukmini sudah bertunangan dengan seorang raja Cedi, namun sebenarnya Ibu dari Dewi Rukmini tidak setuju atas pertunangan dari Dewi Rukmini dan lebih memilih jika putrinya dinikahkan dengan Kresna. Hingga akhirnya Ibu dari Dewi Rukmini meminta Kresna untuk segera menikahi Dewi Rukmini. Namun, Hal ini diketahui oleh Raja Cedi, dan segera untuk mempercepat pernikahanya dengan Dewi Rukmini.

Ketika hari pernikahan tiba, Dewi Rukmini tak tinggal diam, dia bertapa agar diberikan jalan supaya bisa menikah dengan kresna. Hingga dia memperoleh wangsit agar menyamar menjadi seorang petapa. Dan rencana dewi rukmini berhasil untuk melarikan diri dari pernikahan dan berhasil menuju kepada Kresna. Hal itu diketahui oleh Raja Cedi, sehingga pada saati itu juga mencari kresna dan ingin membunuh Kresna. Rukma kakak dari Dewi Rukmini lah juga ikut mencari Kresna dalam upaya membantu Raja Cedi. Waktu itu, Raja Cedi dihadang oleh pasukan Kresna, dan berhasil dikalahkan oleh pasukan Kresna. Sedangkan Rukma bertemu dengan Kresna, namun Rukma pun juga tidak bisa menandingi kesaktian kresna. Dan akhirnya Kresna dan Dewi Rukmini bisa hidup bersama.

ads

  • Relief Kunjarakarna

Relief KunjarakarnaRelief ini terletak di bagian timur laut candi Jago. Kunjarakarna merupakan sebuah cerita tentang raksasa yang didasarkan dalam cerita Budha Mahayana. Dicertakan bahwa kunjarakarna ingin bereinkarnasi menjadi seorang yang memiliki paras rupawan,sehingga ia bertapa di Gunung Semeru. Datanglah ia kepada wairocana, dan diperbolehkan untuk mengunjungi neraka.

Dari situ dia mendapat kabar bahwa tidak lama lagi temanya akan meninggal dan akan masuk di neraka selama ratusan tahun. Kemudian Kunkarakaran meminta wairocana agar diberikan keringanan hukuman kepada temanya. Dan akhirnya kunjarakarna diperbolehkan untuk memberitahu temanya perihal kematianya. Akhirnya temanya juga mati namun hanya 10 hari disiksa dineraka, lalu dihidupkan kembali. Dan Akhir dari cerita ini adalah kunjarakarna dan temanya bertapa di gunung Semeru.

  • Relief Pancatantra

Relief ini menceritakan seorang brahmana yang mengajarkan ilmu kehidupan dan kebijaksanaan kepada tiga pangeran yang tidak bisa mendengar. Dan ilmu yang dipelajari terdapat lima ajaran, yang juga disebut Pancatantra, dimana kelima ajaran tersebut adalah Mitrabedha (Perbedaan); Mitraprapti (Kedatangan); Kakolukiya (Peperangan dan Perdamaian); Landhansa (Kehilangan dan keberuntungan) dan Apariksitakaritwa (tindakan terburu-buru). Biasanya Pancatantra digambarkan dalam bentuk cerita fable dancerita berbingkai.

  • Relief Fabel

Relief Fabel candi jagoPada bagian sisi kiri kaki candi yang berada di Barat Laut menceritakan mengenai binatang, seperti cerita tantri. Dimana pada bagian tersebut terdiri dari beberapa panel. Sedangkan pada bagian tengah candi menceritakan mengenai seekor kura-kura yang ingin terbang. Kura-kura tersebut meminta bantuan kepada bangau untuk ikut terbang bersamanya. Si Bangau menuruti keinginan kura-kura dimana bangau membawa ranting dengan kakinya, sedangakan kura-kura mengginggit ranting tersebut agar bisa ikut terbang.

Kura-kura pun akhirnya bisa terbang dengan bantuan bangau. Namun sesampainya di tengah perjalanan, mereka bertemu dengan segerombolan serigala di bawah yang sedang menertawakan kura-kura. Karena kura-kura banyak bicara, dia membalas cemoohan serigala. Ketika kura-kura berbicara dia membuka mulutnya dan melepas gigitan pada ranting yang dibawa oleh bangau. Dan pada saat itu pula kura-kura pun terjatuh karena melepas gigitanya, dan menjadi makanan dari serigala. Dari cerita fable diatas juga mengajarkan kita pada kehidupan,dimana kita harus bersabar dan tetap teguh terhadap pendirian ketika mengejar mimpi kita, tanpa harus mendengar cemoohan dari orang lain.

  • Arjunawiwaha dan Pathayaan

Relief ini menceritakan mengenai Pandawa yang kalah oleh kurawa karena kelicikan Sengkuni. Karena itu, Para pandawa hidup sebagai seorang biasa di dalam hutan. Kemudian, salah satu dari pandawa, yaitu arjuna pergi bertapa dan meninggalkan saudara- saudaranya. Arjuna meminta kepada dewa syiwa agar memberikan senjata kepadanya untuk mengalahkan kurawa. Dewa syiwa memberikan senjata kepada arjuna berupa panah pasopati, namun dengan syarat arjuna harus ikut membantu mengalahkan raksasa Niwatkaca yang sedang mengamuk di Kahyangan.

Alasan Nitwakaca mengamuk kahyangan adalah karena lamaranya kepada Dewi Supraba, salah satu bidadari di kahyangan ditolak oleh para dewa, sehingga membuat Nitwakaca murka. Arjuna pun menyanggupi permintaan dari dewa syiwa, dan ternyata Arjuna bisa mengalahakan Nitwakaca dan mendapatkan panah pasopati dan juga dinikahkan dengan Dewi Supraba. Namun, Arjunapun juga tidak lupa dengan misi utamanya, dia kemudian berpamitan untuk membantu sanudara-saidaranya untuk mengalahkan kurawa.

Sponsors Link

  • Kalawayana

Relief Kalawayana masih berhubungan dengan cerita pada relief Kresnayana, dimana menceritakan peperanagan antara raja kalawayana dan Kresna.

Pada bagian atap candi dulunya diperkirakan terbuat dari ijuk/kayu, namun sekarang sudah tidak bersisa lagi. Tidak jauh dari bangunan candi ditemukan nya sebuah Patung Manjusri yang saat ini disimpan di museum nasional Indonesia. Pada bagian belakang patung ini terdapat sebuah tulisan yang menjelaskan bahwa Candi ini didirikan oleh raja kertanegara untuk menghormati sang Ayah yang sudah wafat yang juga pernah menjadi raja Singasari, yaitu Raja Wisnuwardhana. Dan menurut penafsiran dari Bosch, dari prasasati itu juga terdapat informasi mengenai Adityawarman yang melakukan renovasi total pada candi ini karena pada saat itu candi sudah dalam keadaan rusak.

Patung Majusri sendiri dianggap sebagai perwujudan dari kebijaksanaan. Arca ini menduduki bunga padma atau bunga teratai yang bergemerlapan, dimana di tangan kanan dari sang arca memegang pedang yang memiliki makna perlawanan terhadap kegelapan. Pada tangan kirinya terdapat buku yang berupa naskah daun palem. Serta pada dada arca ini terdapat tali yang melingkarinya. Selain arca manjusri disekitar candi Jago juga ditemukan arca dewiBrukhti yang memiliki banyak tangan.a

Lokasi candi Jago

Candi Jago terletak di Kabupaten Malang, Jawa Timur dan hanya berjarak 22 kilometer dari kota Malang. Terletak pada titik Koordinat 8°0′20,81″Lintang Utara dan 112°45′50,82″ Bujur Timur, tepatnya di dukuh Jago, Desa tumpang, kecamatan tumpang, Kabupaten Malang, jawa timur. Selain candi jago, anda juga bisa menuju ke kidal untuk mempelajari juga sejarah candi Kidal yang juga merupakan peniggalan kerajaan Singasari.

Untuk menuju Candi Jago tidaklah terlalu sulit,karena Candi Jago terletak di jalur wisata menuju Gunung semeru dan gunung Bromo. Jika anda dari Jakarta atau Surabaya berhentilah di terminal Arjosari dikota Malang. Setelah itu, anda bisa menaiki Angkutan kota yang berwarna putih (TA) dan turun di Pasar Tumpang. Dari Pasar tumpang anda hanya cukup berjalan kaki saja karena jarak candi Jago dengan pasar Tumpang tidaklah terlalu jauh.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,




Post Date: Wednesday 31st, October 2018 / 03:32 Oleh :
Kategori : Bangunan