10 Candi di Sidoarjo Jawa Timur Paling Lengkap

Sponsors Links

Membahas tentang destinasi tempat wisata di daerah Sidoarjo. Seakan tidak ada habisnya, karena kabupaten yang terletak di Provinsi Jawa Timur ini mempunyai segudang destinasi tempat wisata dan peninggalan sejarah yang patut dikunjungi. Salah satu obyek wisata unggulan dari Kabupaten Sidoarjo adalah candi. Kabupaten Sidoarjo memiliki banyak candi yang merupakan peninggalan Kerajaan Majapahit maupun dari kerajaan lainnya. Mari kita lihat Candi di Sidoarjo, yaitu:

1. Candi Dermo

Candi Dermo adalah sebuah peninggalan bangunan candi Hindu di indonesia yang berada di Kabupaten Sidoarjo. Candi ini terletak di Wonoayu, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur, Candi ini merupakan cagar budaya yang ada di Indonesia. Catatan mengenai candi ini dapat dilihat pertama dari laporan Belanda yang dicatat pada tahun 1905 – 1913 dan pada tahun 1914 – 1915. Untuk mengetahui  secara pasti kapan dan siapa mendirikan candi ini belum dapat dipastikan dan diketahui. Karena memang belum ada sumber sama sekali secara tertulis maupun angka tahun yang menyebutkannya tahun pembangunan candi ini, hanya saja dari segi bangunannya para ahli arkeolog berpendapat bahwa candi darmo dibangun pada abad ke 14.

2. Candi Pari

candi pariCandi Pari adalah sebuah Candi di Sidoarjo peninggalan kuno yang bercorak Hindu, yang berada di Desa Candi Pari, Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur. Lokasinya candi ini berada sekitar 2 km ke arah barat laut pusat dari semburan lumpur PT Lapindo Brantas pada ssat sekarang.

Candi ini terletak di Desa Candi Pari, Kecamatan Porong. Candi ini dibuat dengan bentuk bangunan persegi empat dari batu bata, dan bangunan ini menghadap ke barat dengan ambang pintu serta tutup pintu terbuat dari batu andesit. Dahulu, di atas dari gerbang terdapat batu dengan angka tahun 1293 Saka – 1371 Masehi. Merupakan peninggalan dari zaman Kerajaan Majapahit pada masa kekuasaan Maharaja Prabu Hayam Wuruk 1350-1389 M.

Menurut Laporan dari J. Knebel dalam judul bernama “Rapporten Van De Comissie In Nederlandsch Indie voor Oudheidkundig Onderzoek Op Java en Madoera” tahun 1905-1906. Candi Pari dan Candi Sumur didirikan untuk mengenang tempat menghilangnya seorang sahabat/adik angkat dari salah satu putra dari Maharaja Prabu Brawijaya dan istrinya yang menolak untuk tinggal di keraton Majapahit pada masa itu.

3. Candi Sumur

candi sumurCandi Sumur adalah sebuah candi peninggalan agama Hindu dari masa Klasik yang berada di Kabupaten Sidoarjo Menurut laporan dari J. Knebel dalam judul bernama “Repporten Van De Comissie In Nederlandsch Indie voor Oudheidkundig Onderzoek Op Java en Madoera” pada tahun 1905-1906. Candi Sumur dan Candi Pari, didirikan untuk mengenang tempat menghilangnya seorang sahabat/adik angkat dari salah satu putra dari Maharaja Prabu Brawijaya dan istrinya yang menolak untuk tinggal di dalam keraton Majapahit pada masa itu .

Candi ini terletak di Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur, sejauh 100-200 m sebelah barat daya dari Candi Pari. Dibangun pada tahun yang sama dengan Candi Pari, keduanya merupakan cagar budaya di -Kabupaten Sidoarjo.

Sponsors Link

4. Candi Pamotan

candi pamotanCandi Pamotan adalah dua bangunan sisa peninggalan Candi Hindu di indonesia yang berlokasi di Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur. Candi ini erletak di Pamotan, Desa Beringin, Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur. Kedua candi ini berjarak sekitar 50 meter, Candi Pamotan I adalah candi yang berukuran paling besar dari Candi Pamotan II. Kedua candi ini termasuk bangunan cagar budaya oleh pemerintah Kabupaten Sidoarjo.

Walujo BA, ahli bidang kebudayaan, dalam catatannya mengatakan, Candi Pamotan diteliti pertama kali oleh GLA Brandes, orang yang berasal dari Negara Belanda, pada tahun 1903. Namun, hingga tahun 1921 candi ini tidak pernah didatangi para ahli. Baru tahun 1923 NJ Krom, ahli purbakala, mencatat tentang candi ini. Menurut NJ Krom, bentuk dari Candi Pamotan biasanya sering digunakan pada candi-candi di Jawa Timur. Candi ini memiliki gaya arsitektur periode Kerajaan Majapahit. Candi Pamotan II ditemukan sekitar berjarak 50 meter dari penemuan candi  pertama, berupa sebuah tumpukan batu bata yang mirip candi. Candi ini belum diketahui namanya, sehingga disebut sebagai Candi Pamotan II.

5. Candi Tawangalun

candi tawangalunCandi Tawangalun adalah Candi di Sidoarjo peninggalan masa klasik bercorak Hindu yang berada di Kabupaten Sidoarjo. Candi ini lokasinya berada di Sedati, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur, Candi ini masuk dalam cagar budaya. Candi ini merupakan candi peninggalan yang paling di tidak diurus oleh pemerintah, kata dari Pak Saiful yang merupakan juru kunci dan yang bertugas untuk merawat candi peninggalan dari kerajaan Majapahit ini. “Bila dilihat tidak adanya papan nama, papan peringatan dan juga pagar”, ujar pak Saiful yang sudah 10 tahun mengabdi menjadi juru kunci candi.

Candi Tawangalun ini berbeda dari candi-candi pada umumnya yang ada di daerah Sidoarjo karena candi Tawangalun ini terletak di atas perbukitan dan tidak seperti candi yang lainnya yang terletak di area pemukiman warga. Candi ini memiliki bentuk seperti atap rumah yang berbentuk trapesium. Candi ini dilakukan pemugaran pada bagian atap candi yang sudah mulai banyak jatuh. Candi ini juga dilakukan pemugaran pada bagian dinding candi ini, walaupun bagian dinding masih sedikit yang rusak.

ads

6. Candi Medalem

candi medalemCandi Medalem adalah candi peninggalan masa klasik yang bercorak Hindu yang berada di Kabupaten Sidoarjo. Candi ini berlokasi di desa Medalem, Kecamatan Tulangan, dan Kabupaten Sidoarjo. Bangunan candi ini termasuk dalam cagar budaya. Candi ini berada di Provinsi Jawa Timur. Bentuk dari candi ini sangat unik dengan bentuk candinya yang kecil dan terdapat jalan untuk menuju tempat candi satu ke candi yang lain.

Dahulunya sebelum candi ini di temukan oleh orang, tempat candi ini merupakan kebun-kebun atau pohon-pohon asem yang sangat besar. Pada saat itu Pak Glendang (sekarang Juru Kunci candi) sedang melakukan bersih-bersih terhadap kebun dia mendapatkan bisikan ghaib. Menurut dari bisikan ghaib yang dia terima adalah supaya dia harus menebang pohon asem agar dia bisa menemukan benda sejarah peninggalan dari nenek moyang. Setelah dia mendengar bisikan seperti itu, Pak Glendang lalu menggali tanah, terus pohon asem tersebut di tebang dan tidak lama setelah melakukan itu terlihatlah sebuah tumpukan batu bata merah besar. Melihat benda itu, Pak Glendang lalu memanggil para warga setempat. Warga setempat mengatakan bahwa benda itu adalah candi dan Pak Glendang meneruskan penggalian tanah itu dan di bantu dengan warga dengan jangka waktu 3 hari.

7. Candi Wangkal

candi wangkalCandi Wangkal merupakan Candi di Sidoarjo peninggalan bersejarah yang bercorak Hindu, yang berlokasi di Desa Wangkal, Kecamatan Krembung, Kabupaten Sidoarjo, provinsi Jawa Timur. Candi tersebut merupakan peninggalan masa klasik dari Indonesia. Candi ini merupakan termasuk cagar budaya yang terletak di Sidoarjo. Candi ini bentuknya sangat unik, karena bentuk candinya yang sangat kecil dan letaknya ada di lahan persawahan. Candi ini tersusun dari batu besar yang berwarna hitam, sebelah dari candi ini ada batu lebih kecil yang berwarna merah, dan bawahnya terdapat sebuah tumpukan batu bata yang masih tertimbun tanah.

Proses dari penemuan Candi Wangkal bermula dari ketika melakukan penggalian tanah untuk di jadikan batu bata. Di tengah-tengah dari penggalian tanah dia beristirahat dan tertidur. Pada saat itu Bapak Manu yaitu (Pencari Batu Bata) sedang bermimpi bertemu dengan seseorang yang menyuruh dia untuk menggali tanah hingga menemukan sebuah benda. Saat dia terbangun dari tidurnya dia langsung melakukan perintah untuk menggali tanah yang dia dapat dari mimpinya. Saat dia menggali tanah hingga rata, terlihat ada batu besar yang berbentuk sebuah persegi panjang. Dan di samping dari batu itu terdapat sebuah batu bulat yang saling berpasangan dan saling menjaga (Konon kata warga setempat sebagai tugu yang mengibaratkan batu asa).

8. Candi Terung

candi terungSitus Terung atau lebih dikenal dengan sebutan yaitu Candi Terung adalah candi bercorak Hindu, berlokasi di Desa Terung Wetan, Kecamatan Krian, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur. Berjarak kurang lebih 12 kilometer kearah barat laut kota Sidoarjo. Candi ini bisa dikatakan mudah untuk dijangkau. Situs Terung ditemukan pada tahun 2011 di pekarangan dari warga desa di seberang jalan dari makam keramat milik Dewi Oentjat Tondo Wurung. Penemu bernama Sahuri. Dikabarkan bahwa dia mendapatkan sebuah bisikan dari mimpi atau (wangsit ). Dibantu oleh seniman dari Sidoarjo, yang bernama Jansen Jesien, Sahuri melaksanakan penggalian hingga dia dapat melihat menampakkan dari sebagian struktur bangunan.

Berdasarkan dari temuan keramik di sekitar lokasi penggalian, BPCB dari Provinsi Jawa Timur menganggap bahwa situs didirikan sezaman dengan Dinasti Yuan yaitu (tahun 1279—1368  M). Di sisi lain muncul teori bahwa situs ini didirikan jauh sebelum masa dari Dinasti Yuan. Hal ini dapat  dilihat dari temuan permukaan yang berupa pecahan-pecahan dari artefak ini.

Sponsors Link

9. Candi di Desa Kedung Bocok

Candi di Desa Kedung BocokBalai Pelestarian Cagar Budaya dari Provinsi Jawa Timur melakukan penelitian terhadap sebuah situs purbakala bercorak Hindu ini, ditemukan oleh warga setempat di Desa Kedung Bocok, Kecamatan Tarik, Kabupaten Sidoarjo. Situs berbentuk susunan bata besar panjangnya mencapai 13 meter itu diduga merupakan jejak peradaban dari hutan trik yang merupakan cikal bakal dari berdirinya Kerajaan Majapahit.

Jumlah benda purbakala yang ditemukan ini mencapai puluhan dengan bentuk bermacam-macam. Ada berbentuk lingga dan yoni-nya, lesung panjang, batu memiliki bentuk lumpang, batu pipisan dan pecahan gerabah. Benda-benda ini ditemukan warga setempat diberbagai tempat yang ada di area persawahan, sekitar dari sungai dan tempat pemakaman umum dari desa tersebut.

10. Candi atau Petilasan Watu Tulis

Candi atau Petilasan Watu TulisCandi watu tulis adalah Candi di Sidoarjo bercorak Hindu, yang berlokasi Di desa Watutulis, Kecamatan Prambon, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur. nama dari candi ini di ambil dari nama tempat candi ini berada yaitu desa watu tulis ,akan tetapi kondisi candi ini seperti tumpukan batu bata dan batu andesit, belum terjadinya pemugaran atau tindak lanjut dari dinas purbakala di Provinsi Jawa Timur. Disekitar candi ini terdapat sebuah sumur yang di dalamnya terdapat sebuah batu bata kuno

Menurut keterangan dari penjaga atau juru kunci Candi Watu Tulis yaitu Bapak Buadi “Candi ini merupakan peninggalan sejarah dari zaman Kerajaan Kahuripan dibangun oleh raja Airlangga, jadi peninggalan sejarah ini menunjukkan bahwa Candi ini dibangun sebelum zaman kerajaan Mojopahit Berdiri”  yang sudah 14 tahun lamanya menjaga dan merawat Candi Watu Tulis ini.

Mengingat bahwa Candi ini dibuat dari batu andesit menandakan bahwa Candi ini dibuat jauh sebelum zaman kerajaan Majapahit berdiri, karena ciri khas dari peninggalan sejarah dari kerajaan Mojopahit adalah dibuat dari batu bata.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,




Post Date: Thursday 25th, October 2018 / 09:55 Oleh :
Kategori : Indonesia