10 Peninggalan Zaman Neolitikum Beserta Gambarnya

Sponsors Links

Salah satu zaman pra – sejarah yang tercatat adalah zaman Neolitikum. Zaman Neolitikum ini adalah zaman dimana orang – orang pra – sejarah memiliki kebudayaan baru dan mulai ber evolusi, namun tetap sebelum adanya kerajaan di indonesia. Hal yang terjadi pada Zaman ini adalah perubahan perilaku, perubahan mata pencaharian, perubahan gaya hidup dan banyak lainnya. Zaman ini termasuk zaman dimana manusia masih belum mengenal aksara atau pra aksara. Salah satu Peninggalan Zaman praaksara adalah peninggalan neolitikum.

Peninggalan Zaman Neolitikum

Zaman batu Muda atau Neolitikum ini adalah salah satu zaman yang memang mengalami banyak tranformasi, mulai dari cara ber perilaku manusia zaman purba tersebut, pekerjaan yang baru dan manusia tersebut sudah mulai banyak yang menetap pada satu tempat. Ada pengenalan bahasa dan aksara baru. Mulai di kenalnya bahasa untuk berkomunikasi satu sama lain yang pertama. Lalu di susul dengan perubahan pekerjaan dan mata pencaharian menjadi berkebun, berternak, ber cocok tanam, membuat tembikar, dan banyak lainnya. Banyak juga candi candi di berbagai tempat sebagai bentuk Peninggalan Kerajaan Singasari dan Peninggalan Kerajaan Islam di Indonesia.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas peninggalan yang di temukan yang di percaya ini merupakan peninggalan dari zaman Neolitikum, Peninggalan itu antara lain :

  1. Kapak Persegi

kapak persegiPeninggalan Zaman Neolitikum yang pertama adalah kapak persegi. Kapak persegi ini sendiri terbentuk dari bahan dasar batu yang berbentuk persegi. Berbeda dengan jenis kapak yang berada pada zaman Mesolithikum dan Paleothikum, Kapak ini berfungsi sebagai alat cangkul dan pacul dalam  bercocok tanam dan alat untuk memahat kayu. Bercocok tanam sendiri adalah salah satu cara mereka untuk bertahan hidup setiap hari. Kayu yang di pahat dan dipukul tersebut di gunakan untuk membuat baju, di ketahui jika pakaian pada zaman tersebut terbentuk dan terbuat dari serat kayu yang dipukul dan di pahat menggunakan kapak persegi ini. Kapak persegi banyak di temukan di wilayah Sumatera, Bali, Nusa tenggara, Jawa dan sekitarnya.

2. Kapak Lonjong

kapak lonjongKapak satu ini adalah kapak yang terbuat dari batuan nefrit yang di haluskan. Kapak ini tergolong dan menjadi salah satu ikon Zaman Neolitikum. Dari kehalusan dan tekstur dari kapak lonjong ini menunjukan kemajuan yang pesat zaman batu berada di zaman neolitikum. Kapak lonjong menjadi sangat modern pada masa itu dari pada kapak lainnya, Kapak genggam, dan lainnya. Kapak ini di sebut kapak lonjong sebab, bentuk dari kapak ini sendiri lonjong hampir ke arah oval.

Walaupun kapak lonjong memiliki kemiripan dengan kapak persegi, namun tetap memiliki perbedaan. Perbedaannya adalah pada kapak lonjong ada salah satu sisi bagian yang lebih meruncing dan tajam. Ketajaman ini membuat perbedaan pada kapak persegi gimana kapak persegi memiliki semua sisi yang sama rata, tidak ada bagian yang lebih lonjong. Kapak lonjong tidak hanya ditemukan di wilayah Indonesia saja, namun ada di temukan di luar negeri, antara lain; Filipina, Cina, Vietnam, dan negara asia lainnya.

3. Gerabah

gerabahPeninggalan Zaman Neolitikum selanjutnya adalah gerabah. Gerabah adalah salah satu hasil kerajinan tangan dimana berbahan dasar tanah liat, pasir dan di bentuk menggunakan tangan. Tanah liat ini di tumbuk dan di aduk hingga memiliki teksur yang padat. Kemudian hasil tersebut akan di haluskan menggunakan batu lainnya agar berbentuk lebih rapi.

Hasil gerabah menyerupai sebuah wadah dalam bentuk kecil, biasanya hasil dari gerabah ini di gunakan untuk alat makan dan minum sehari – hari, walaupun hasilnya masih lebih kasar, namun ini juga menunjukan kreativitas yang semakin berkembang pada manusia zaman batu tersebut. Selain kegunaan untuk makan dan minum sehar – hari banyak penemuan gerabah zaman neolitikum ini sendiri dijadikan celengan, dan berbentuk mainan. Penemuan gerabah di Indonesia sendiri di temukan di Sulawesi, Bayuwangi, Tangerang, Bogor dan beberapa titik lainnya.

Sponsors Link

4. Pakaian

Pada masa Batu muda (Neolitikum) ini telah di kenalnya pakaian. Pakaian yang manusia purba tersebut gunakan adalah berbahan dasar serat kayu. Mereka mulai mengenal pakaian ini sebab mereka akan merasa dingin ketika malam telah tiba. Mereka menggunakan kapak persegi dan kapak lonjong untuk memotong dan menghaluskan serat kayu tersebut sehingga layak di pakai.

5. Perhiasan

perhiasan zaman neolitikumManusia hidup tak luput dari yang namanya keindahan. Perhiasan adalah salah satu cara manusia untuk mempercantik diri mereka. Tak terkecuali manusia purba, mereka memiliki perasaan untuk memperindah diri mereka sehingga mereka membuat perhiasan sendiri. Arkeolog yang meneliti, sering kali menemukan perhiasan ini yang di percaya muncul pada zaman Neolitikum. Dari model pembuatannya, bisa di perkirakan bagaimana mereka membuat perhiasan tersebut.

Dalam membuat Gelang, pertama – tama bahan dasar yang berasal dari batu tersebut di tipiskan dengan cara di pukul – pukul. Bentuk yang di inginkan adalah bulat dan gepeng. Mereka banyak menggunakan teknik menggosok dan mengasah. Mereka akan berusaha membuat perhiasan tersebut mengkilap dengan cara menggosok tersebut. Gelang dan temuan tahapan ini dapat di temukan ketika arkeolog melakukan penelitian di daerah Tasikmalaya. Terdapat banyak sekali sisa – sisa peninggalan perhiasan ini. Perhiasan yang berasal dari Tasikmalaya ini terdiri dari beberapa macam batuan, antara lain; Batu Agate, Kalsedon, Jaspis dengan aneka warna (Hitam, Kuning, Putih, Coklat, Merah, Hijau).

Penemuan tersebut tidak hanya menemukan 1 macam gelang. Namun ada beberapa macam lainnya yang pastinya berbeda ukuran. Berdiameter 24 – 55 mm dengan ketebalan 06 – 17 mm. Dengan ukuran yang di temukan, masih di percaya tidak hanya gelang. Kemungkinan – kemungkinan adanya kalung, anting dan segala hal yang lebih kecil yang mereka percaya di gunakan untuk Jimat.

ads

6. Pembuatan Perahu

Pada zaman Neolitikum, mereka membuat perahu dengan sangat sederhana, batang pohon di gunakan untuk membuat badan perahu dan tiang untuk layar perahu. Namun, karena mereka masih menganut faham Animisme dan Dinamisme, maka, untuk pohon yang akan di gunakan untuk menjadi bahan dasar perahu tersebut di doakan dan melakukan sebuah ibadah sebelum pemotongannya. Pembuatan perahu di percaya di buat dengan cara membangun sisi luar dari perahu tersebut, lalu mengerjakan sisi dalamnya. Agar perahu tidak terbalik, mereka memasang katik sebagai penyeimbangnya. Mereka membuat layar dengan teknik membuat pakaian. Layar di buat dengan sebutan layar sudu (Dalam Bahasa Jawa).

7. Anyaman – anyaman

Peninggalan Zaman Neolitikum selanjutnya adalah anyam-anyaman. Pada masa ini, mereka tidak memiliki teknologi yang memadai seperti hari ini. Anyaman yang di buat ber bahan dasar Bambu, Rumput dan Rotan. Hasil dari anyaman tersebut adalah wadah untuk menyimpan dan meletakan makanan. Mereka menggunakan teknik anyaman. Di ketahui pada zaman ini sudah mengenal istilah barter. Barter ini sendiri di lakukan dengan menukar ikan, anyaman, perhiasan, garam, hasil cocok tanam, kerang yang indah, dan banyak lain sebagainya. Anyaman ini sendiri selain di jadikan bahan barter, bisa di gunakan sehari – hari.

8. Kapak Bahu

Kapak yang satu ini tidak jauh berbeda model dengan kapak persegi. Yang membedakan kapak persegi dan kapak bahu sendiri adalah bagian yang akan di ikatkan pada tangkainya. Kapak Bahu tidak di temukan di Indonesia. Persebarannya sendiri adalah dari Jepang, ke Philipina hingga sampai ke Malaysia. Itu adalah batas akhir dari persebaran Kapak bahu ini. Di Indonesia ada penemuan beberapa buah kapak Bahu pada daerah Minahasa.

9. Tembikar

Tembikar ini sendiri di buat oleh masyarakat Neolitikum untuk meletakan segala macam hasil panen. Walaupun tidak jarang di temui tembikar dengan isi tulang. Namun kemungkinan terbesar adalah Tembikar di gunakan untuk mengambil hasil untuk pengkonsumsian setiap hari, entah itu hasil buruan, hasil panen, hasil laut, dan lain sebagainya. Penemuan tembikar pertama kali berada di daerah Perbukitan Sumatera. Tetapi arkeolong menemukan hanyalah beberapa bagian kecil dari tembikar tersebut. Tidak ada bagian penuh dari sebuah tembikar. Namun, penemuan ini di perkirakan kemungkinan terbesar adalah tembikar pada masa Neolitikum, di dalamnya terdapat banyak gambar dan hiasan – hiasan di mana Zaman yang sudah mulai maju dengan kreativitas tersebut berada pada masa Neolitikum.

10. Penguburan Mayat

Peninggalan Zaman Neolitikum yang terakhir adalah penguburan mayat, Setiap manusia akan meninggal. Dalam kebudayaan zaman Neolitikum ada 2 jenis penguburan yang terkenal adalah Penguburan Langsung dan Penguburan Tidak Langsung. Penguburan Langsung sendiri adalah cara yang sering kita gunakan sekarang, di mana mayat langsung sekali kubur dengan di letakan pada sebuah wadah dan mayat tersebut ada 2 cara dapat di lipat atau dalam posisi merungkuk. Pada kebudayaan penguburan langsung ini sendiri ada upacara penguburan sebelum orang yang telah meninggal ini di letakan ke dalam tanah. Pada kebudayaannya, mereka meletakan mayat mengarah ke tempat arwah para leluhur yang mereka percaya, menghadap pegunungan. Mereka akan membekali dalam perjalanan ke kekalan dengan memberikan ayam, manik – manik dan banyak lain sebagainy sebagai bekal dan transportasi.

Yang kedua ada Penguburan Tidak Langsung di lakukan dengan cara pertama mayat di kuburkan biasa lalu diperkirakan mayat sudah mengering akan di gali lagi. Mereka percaya di alam Roh arwah orang mati akan mendapatkan tempat sesuai dengan perbuatan selama masa hidupnya dan sebesarnya upacara adat yang di lakukan. Penggalian kubur ini sendiri dilakukan untuk memberihkan sisa tulang – tulang dan diberikan pengawet pada tempat persendian lalu di letakan pada suatu tempayan.

Demikian merupakan contoh hasil peninggalan Zaman Neolitikum. Zaman batu muda ini memang lebih berkembang pesat bila di bandingkan dengan zaman batu madya dan batu tua. Zaman yang satu ini manusia mulai mengenal seni, ke indahan, ke Tuhanan, Aksara dan lain sebagainya.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Friday 14th, September 2018 / 04:14 Oleh :
Kategori : Pra Sejarah