Sejarah Terbentuknya Alkitab Terlengkap

Sponsors Links

Alkitab atau Bible dalam bahasa Inggris adalah sebutan yang digunakan untuk kumpulan naskah yang dianggap suci dalam Yudaisme dan Kekristenan. Kata Alkitab dalam bahasa Indonesia asalnya dari bahasa Arab, juga kerap digunakan oleh para muslim untuk menyebut Al-Qur’an. Alkitab adalah sekumpulan kitab suci yang berasal dari waktu penulisan berbeda oleh para penulis dan lokasi yang berbeda pula. Umat Yahudi dan Kristen menganggap kitab – kitab yang ada dalam Alkitab sebagai hasil dari ilham yang datang secara ilahi, juga sebagai catatan mengenai hubungan Tuhan dengan manusia. Alkitab dipandang secara berbeda oleh berbagai kalangan Kristen.

Misalnya untuk Kristen Katolik Roma, Anglikan dan Ortodoks Timur mereka menekankan harmoni dan arti penting Alkitab serta tradisi suci, sedangkan di kalangan Kristen Protestan difokuskan pada kosep sola scriptura atau hanya Alkitab yang penting. Ini adalah konsep yang muncul pada masa Reformasi Protestan, hingga banyak denominasi Protestan yang masih mendukung penggunaan Alkitab sebagai satu – satunya sumber dari ajaran Kristen sampai sekarang. Jumlah total penjualan Alkitab diperkirakan lebih dari 5 miliar kopi sehingga secara luas dianggap sebagai buku terlaris sepanjang sejarah. Alkitab telah berpengaruh besar dalam sastra dan sejarah terutama di dunia Barat. Alkitab pertama yang dicetak secara massal adalah Alkitab Gutenberg dan pertama dicetak menggunakan mesin cetak yang dapat bergerak.

Arti Istilah Alkitab

Dalam sejarah terbentuknya Alkitab perlu diketahui asal kata Bible yang berasal dari kata Latin yaitu Biblia, juga berasal dari bahasa Latdain abad pertengahan, bahasa Latin Akhir dan juga dari kata Yunani Koine, bentuk tunggalnya adalah Biblion. Kata Latin dari abad pertengahan Biblia merupakan singkatan dari Biblia Sacra atau Kitab Suci yang juga diterjemahkan dari bahasa Yunani Biblia ta Hagia, sementara Biblia dari bahasa Yunani dan Latin Akhir adalah bentuk jamak netral secara gender (Bibliorum), yang secara bertahap dianggap sebagai kata benda feminin tunggal (Bibliae) dalam bahasa Latin abad pertengahan, kemudian diserap sebagai bentuk tunggal dalam bahasa daerah setempat di wilayah Eropa Barat. Sedangkan dalam bahasa Indonesia kata Alkitab berasal dari bahasa Arab ‘Al-Kitab’ yang berarti buku atau kitab.

Kata Biblia sendiri secara harfiah berarti ‘kertas atau gulungan naskah’ yang kemudian digunakan sebagai kata yang umum untuk menyebut buku atau kitab. Bentuk singkat dari Byblos atau ‘papyrus mesir’, yang kemungkinan berasal dari nama pelabuhan laut milik bangsa Fenisia yaitu Byblos (Gebal) dimana papirus mesir diekspor ke Yunani. Frasa dalam bahasa Yunani ta biblia yang secara harfiah berarti ‘kitab – kitab papirus kecil’ adalah ungkapan yang digunakan oleh kaum Yahudi Helenistik untuk mendeskripsikan Septuaginta, kitab – kitab suci mereka.

Sejak tahun 223 M penggunaan istilah tersebut oleh kalangan Kristen telah dapat ditelusuri. Menurut seorang akademisi biblika bernama F.F. Bruce menyatakan bahwa Yohanes Krisostomus tampaknya menjadi penulis pertama yang menggunakan frasa ta biblia yang digunakan untuk mendeskripsikan Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Ketahui juga mengenai sejarah buddha gautama dan sejarah Ka’bah di Saudi Arabia.

Sejarah Penulisan Alkitab

Sejarah terbentuknya Alkitab dapat ditelusuri pada abad ke 2 SM ketika kelompok – kelompok Yahudi diketahui telah menyebut kitab – kitab dalam Alkitab sebagai kitab – kitab suci (scriptures) dan menyebutnya kudus atau suci dalam bahasa Ibrani. Umat Kristen yang berbahasa Inggris masa kini pada umumnya menyebut Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru dengan sebutan The Holy Bible (ta biblia ta agia dalam bahasa Yunani) atau The Holy Scriptures (Agia Graphe). Kalangan Kristen Protestan di Indonesia sering menggunakan sebutan Alkitab sementara Kristen Katolik menyebutnya Kitab Suci.


Pada abad ke 13 Stephen Langton membagi Alkitab ke dalam pasal – pasal atau bab, dilanjutkan oleh seorang tukang cetak Prancis bernama Robert Estienne pada abad ke 16 membaginya ke dalam ayat – ayat. Pada saat ini Alkitab terbagi berdasarkan kitab, pasal dan ayat. Salinan Alkitab tertua yang lengkap dan masih ada sampai sekarang adalah berupa buku perkamen dari abad ke 4 awal dan disimpan di Perpustakaan Vatikan, juga dikenal dengan nama Kodeks Vaticanus. Salinan tertua Tanakh dalam Bahasa Ibrani dan Aram bertanggal abad ke 10 M, salinan tertua Alkitab Latin lengkap adalah Kodeks Amiatinus yang bertarikh abad ke 8.

Sebelum ditemukannya mesin cetak, dalam sejarah terbentuknya Alkitab bagian – bagiannya disalin dengan tingkat ketelitian yang tinggi menggunakan tulisan tangan oleh para penganutnya. Buktinya bisa dilihat dari salinan – salinan yang ditemukan hingga sekarang, yang sama dengan teks yang digunakan secara umum. Selain itu juga ada kutipan – kutipan langsung dari surat – surat zaman dulu yang mendukung kebenaran salinan tersebut sejak zaman purba hingga sekarang. Ketika mesin cetak diciptakan pertama kali di Eropa, Alkitab Latin Vulgata merupakan buku pertama yang dicetak dengan mesin cetak tipe bergerak di Percetakan Johannes Gutenberg pada 1455. Penemuan mesin cetak ini sangat mempercepat penyebaran Alkitab di seluruh dunia secara drastis. Ketahuilah mengenai sejarah terbentuknya agama Kristen, sejarah berdirinya Gereja Katedral Jakarta, dan sejarah berdirinya gereja Katolik.

Struktur Alkitab Kristen

Perjanjian Lama dalam sejarah terbentuknya Alkitab dapat dikelompokkan menjadi lima bagian yang utama yaitu Kitab Taurat, Kitab Sejarah, Kitab Hikmat, Kitab Nabi – Nabi Besar dan Kitab Nabi – Nabi Kecil. Pengelompokan dalam sejarah perjanjian baru adalah Kitab Injil (4 kitab), Kitab Sejarah (1 Kitab), Surat – Surat Rasuli (21 Kitab) dan Kitab Wahyu (1 Kitab). Sejarah Perjanjian Lama menceritakan kisah dimana para tokoh dan nabi yang ada pada masa sebelum lahirnya Yesus Kristus, dari mulai Adam sampai Maleakhi. Perjanjian Baru memuat kitab – kitab Injil sejumlah 4 kitab berbeda yang berisi sejarah dan riwayat Yesus Kristus sejak sebelum lahir hingga kenaikannya dan surat – surat yang ditulis oleh para pengikutnya.

Masing – masing kitab dibagi atas pasal – pasal untuk memudahkan pencarian lokasi pernyataan dalam Alkitab. Kitab – kitab yang terdiri dari satu pasal saja ada lima yaitu Kitab Obaja, Surat Filemon, Surat 2 Yohanes, Surat 3 Yohanes dan Surat Yudas, sedangkan yang paling panjang memuat 150 pasal yaitu Kitab Mazmur. Masing – masing pasal kemudian dibagi menjadi sejumlah ayat, Mazmur 117 paling sedikit berisi dua ayat dan Mazmur 119 berisi 176 ayat paling banyak. “alamat Alkitab” adalah cara untuk memudahkan pencarian lokasi ayat dalam Alkitab, misalnya pada Kejadian 1:1 merujuk pada Kitab Kejadian yaitu Kitab pertama dalam Alkitab, pasal pertama dan ayat pertama.

Kitab – kitab di sejarah terbentuknya Alkitab tersusun secara semi kronologis dan bukan dari waktu penurunan Wahyu. Penggolongan ini dilakukan karena beberapa Alkitab tidak jelas waktu penulisannya dan siapa penulisnya sedangkan beberapa kitab lain adalah kumpulan tulisan yang dikelompokkan menurut gaya penulisan yang ada didalamnya. Misalnya Kitab Amsal yang ditulis oleh Raja Salomo tidak disusun setelah Kitab 1 Raja – Raja yang membahas riwayat hidupnya tetapi ditempatkan berkelompok dengan kitab – kitab puisi lain seperti Kitab Ayub, Mazmur, Pengkhotbah, dan Kidung Agung. Juga Kitab Nabi Yeremia yang hidup di zaman Raja Yosia tidak ditempatkan setelah Kitab 2 Raja – Raja yang berisi riwayat Raja Yosia tetapi disusun bersama dengan kitab nabi besar lainnya, seperti Kitab Yesaya, Yeremia, Ratapan, Yehezkiel dan Daniel.

Pembagian dalam sejarah terbentuknya Alkitab adalah hasil dari kanonisasi yang dilakukan oleh Bapa Gereja awal dan tidak berubah sejak abad ke 4 M, tetapi beberapa terjemahan Alkitab terkadang memiliki konvensi yang agak berbeda. Contoh dalam kitab Mazmur bahasa Indonesia, nama penggubah Mazmur dan judul lagunya dijadikan ayat yang pertama dalam satu pasal sedangkan dalam Alkitab bahasa Inggris tidak demikian. Karena itu Alkitab Bahasa Indonesia memiliki ayat lebih banyak hingga beberapa puluh daripada Alkitab bahasa Inggris. Selain itu terdapat sub pasal yang disebut dengan perikop untuk memudahkan pembacaan dan pencarian kembali bagian tertentu dan bukan merupakan bagian isi Alkitab yang sebenarnya.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,




Post Date: Tuesday 11th, June 2019 / 03:23 Oleh :
Kategori : Kristen