Sejarah Pembentukan Bumi dan Perkembangannya Lengkap

Sponsors Links

Bagaimana planet – planet terbentuk masih menjadi subjek perdebatan hingga sekarang, karena masih banyak ilmuwan yang tidak yakin mengenai bagaimana planet terbentuk. Sejarah Pembentukan Bumi dan Perkembangannya mencakup perkembangan planet bumi dari awal pembentukannya hingga sekarang. Hampir semua cabang ilmu pengetahuan alam telah berkontribusi untuk memahami peristiwa utama di masa lalu bumi yang ditandai oleh perubahan geologis dan evolusi biologis. Bumi telah terbentuk sejak miliaran tahun lalu, tetapi permukaannya telah banyak mengalami proses perkembangan dan juga perubahan yang berlangsung sepanjang masa, yang sifatnya bisa cepat ataupun lambat.

Penyebabnya adalah gaya dari dalam bumi itu sendiri (endogen) dan juga gaya dari luar bumi (eksogen). Bumi adalah bagian kecil dari sistem galaksi jagat raya ini yaitu galaksi Bimasakti, yang menjadi bagian dari tata surya yang berpusat pada matahari. Galaksi dalam ilmu astronomi berarti sistem yang terdiri dari bintang – bintang, gas dan debu yang sangat luas, dimana anggota galaksi mempunyai gaya tarik menarik atau gravitasi. Masih banyak galaksi lain yang berada di sistem tata surya kita dan Bimasakti bukanlah satu – satunya. Diperkirakan ada sekitar satu miliar galaksi yang ada di seluruh jagat raya. Sejarah terbentuknya bumi juga tidak bisa dilepaskan dari teori – teori pembentukan jagat raya ini. Berikut ini adalah beberapa teori dalam Sejarah Pembentukan Bumi dan Perkembangannya.

1. Teori Kabut Kant  – Laplace

Para ahli sejak zaman sebelum Masehi telah banyak meneliti gejala – gejala alam dan menganalisisnya. Sejarah terbentuknya bumi telah menjadi objek kajian para ilmuwan sejak abad ke 18. Teori kabut atau Nebula dikemukakan oleh Immanuel Kant pada 1755 dan Piere de Laplace pada 1796. Teori ini mengemukakan bahwa jagat raya berisi gas yang berkumpul menjadi kabut (nebula).

Gaya tarik menarik yang terjadi antar gas membentuk kumpulan kabut yang sangat besar dan kemudian berputar semakin cepat. Dalam proses perputaran tersebut ada materi kabut yang terlepas dan terpisah, lalu memadat karena pendinginan. Bagian inilah yang kemudian membentuk planet – planet dalam tata surya. Dari teori ini dapat diketahui bahwa orbit planet – planet selalu melingkar, semua planet berevolusi hampir pada bidang yang sama kecuali Pluto, dan semua planet tersusun dari unsur yang sama. Ketahui juga mengenai penemuan manusia purba australia dan manusia purba Australopithecus Africanus.

2. Teori Planetesimal

Satu abad sesudah munculnya teori kabut, dikemukakan teori Planetesimal yang dikemukakan oleh Chamberlin dan Moulton. Mereka berasal dari Universitas Chicago dalam penelitiannya yang berjudul The Origin of The Earth pada tahun 1916. Teori ini mengungkapkan bahwa awalnya sudah ada matahari, yang suatu ketika didekati oleh sebuah bintang besar sehingga terjadi penarikan pada bagian matahari.

Akibat dari tenaga penarikan tersebut, terjadi ledakan – ledakan hebat. Gas dari ledakan ini keluar dari atmosfer matahari dan mengembun menjadi beku sebagai benda padat yang disebut planetesimal. Dalam perkembangannya planetesimal kemudian berubah menjadi planet – planet dan salah satunya adalah sejarah terbentuknya bumi. Hal – hal yang mendukung teori ini adalah bahwa komposisi matahari dan planet – planet tersebut adalah sama, semua planet kecuali Pluto berevolusi hampir pada bidang yang sama di sekeliling matahari, dan semua planet juga tersusun dari unsur – unsur yang sama.

3. Teori Pasang Surut Gas

Teori Hipotesis Tidal James Jeffreys ini dinyatakan oleh Sir James Jeans dan Sir Herald Jeffreys, dua sarjana Inggris pada 1918 yaitu bahwa sebuah bintang besar mendekati matahari dalam jarak yang pendek, menyebabkan terjadinya pasang surut di tubuh matahari pada saat matahari masih berada dalam bentuk gas. Pasang surut air laut di bumi berukuran sangat kecil karena pengaruh kecilnya massa bulan dan jarak bulan ke bumi yang sangat jauh sebesar 60 kali radius orbit bumi). Sedangkan jika sebuah bintang yang memiliki massa hampir sama besar dengan matahari mendekatinya, akan terbentuk semacam gunung – gunung gelombang raksasa di tubuh matahari karena gaya tarik dari bintang raksasa tersebut.


Tinggi gelombang tersebut akan mencapai tingkat luar biasa dan kemudian membentuk semacam lidah pijar yang luar biasa besar, menjulur dan merentang ka arah bintang besar tersebut. Dalam lidah api ini akan terjadi perapatan gas dan pada akhirnya pecah, dan berpisah menjadi benda – benda tersendiri yang menjadi planet. Ketika bintang besar tersebut menjauh, maka pengaruhnya terhadap planet – planet tadi akan menghilang. Planet – planet yang terbentuk akan mengalami proses pendinginan dan berputar mengelilingi matahari. Pada planet besar seperti Jupiter dan Saturnus, proses pendinginan ini akan berjalan lambat sedangkan pada planet kecil seperti bumi akan berlangsung relatif lebih cepat.

Ketika pendinginan berlangsung, planet – planet akan mengelilingi matahari pada orbit yang berbentuk elips sehingga ada kemungkinan besar akan mendekati matahari dalam jarak pendek suatu saat. Akibat tertarik matahari, akan terjadi pasang surut pada tubuh planet – planet yang baru lahir, sehingga kolom – kolom materi pada planet tertarik dan lahirlah bulan atau satelit – satelit yang kemudian juga berputar mengelilingi planet.

4. Teori Bintang Kembar

Penggagas teori ini adalah seorang ahli astronomi bernama R.A. Lyttleton yang menyatakan bahwa galaksi berasal dari kombinasi bintang kembar. Ini adalah teori modifikasi dari teori dentuman atau benturan besar. Salah satu dari bintang ini meledak sehingga banyak material yang terlempar. Karena bintang yang tidak meledak masih memiliki gaya gravitasi yang kuat maka sebaran pecahannya mengelilingi bintang yang tidak meledak tersebut. Matahari adalah bintang yang tidak meledak tersebut, sedangkan pecahannya adalah planet – planet yang mengelilingi. Ketahui juga mengenai ciri zaman arkaekum, sejarah hari lingkungan hidup sedunia, dan pembagian zaman paleozoikum.

5. Teori Dentuman Besar (Big Bang Theory)

Dasar teori ini adalah asumsi akan adanya massa yang sangat besar dan memiliki masa jenis sangat besar. Adanya reaksi inti yang berlangsung menyebabkan massa tersebut meledak dengan hebat, lalu mengembang dengan sangat cepat dan menjauhi pusat ledakan. Karena adanya gravitasi, maka bintang yang paling kuat daya gravitasinya akan menjadi pusatnya. Dari berbagai teori para ahli, kebanyakan ilmuwan mendukung teori ini. Mereka menganggap ledakan ini sebagai awal terbentuknya alam semesta.

6. Teori Pertambahan Inti

Sekitar 4,6 juta tahun lalu, sistem tata surya adalah berupa kabut dan gas yang dikenal sebagai nebula yang mulai berputar dan membentuk matahari di pusat nebula tersebut. Dengan kemunculan matahari, sisa material mulai bergabung bersama, diikat oleh gravitasi menjadi partikel yang lebih besar. Angin matahari menyapu bersih elemen yang lebih kecil seperti hidrogen dan helium dan meninggalkan hanya material berbatu, berat untuk membentuk materi seperti bumi. Sementara elemen yang lebih ringan membentuk asteroid, komet, planet dan bulan. Inti bumi terbentuk lebih dulu dan kemungkinan juga pembentukan medan magnet planet bumi pada saat ini. Gravitasi menangkap sebagian gas yang terbuat dari atmosfer planet terdahulu.

7. Teori Disk Instability

Walaupun teori pertambahan inti bekerja dengan baik untuk planet kecil, namun tidak bekerja dengan tepat untuk planet besar. Menurut simulasi, prosesnya bisa berlangsung selama miliaran tahun, lebih lama daripada gas ringan yang tersedia pada sistem solar kita. Menurut teori baru dalam sejarah terbentuknya bumi ini, kumpulan debu dan gas dibentuk bersama pada awal tata surya. Seiring waktu mereka perlahan membentuk planet raksasa yang dapat membentuk lebih cepat daripada planet lainnya dalam waktu sekitar ribuan tahun, cepat mencapai kestabilan orbit yang mencegah mereka bertabrakan dengan matahari. Ketahui juga mengenai peradaban tertua di dunia dan ciri zaman neozoikum.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,




Post Date: Monday 10th, June 2019 / 03:08 Oleh :
Kategori : Dunia