14 Fosil Di Indonesia Berupa Manusia dan Hewan Purba

Sponsors Links

Bumi yang telah terbentuk sejak ratusan juta tahun lalu sudah pasti meninggalkan berbagai jejak dan bukti dari keberadaan penghuninya terdahulu. Para penghuni awal bumi adalah berbagai hewan purba dan juga manusia purba yang masa hidupnya sekitar 2 juta tahun lalu. Saat ini sisa – sisa dari peninggalan peradaban purba tersebut sudah menjadi fosil yang kerap ditemukan oleh para ahli di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia. Fosil adalah salah satu bentuk peninggalan bersejarah di Indonesia, bukti akan adanya makhluk hidup pada zaman lampau yang bisa berupa manusia, hewan dan tumbuhan. Berikut ini adalah beberapa fosil manusia purba dan hewan purba yang pernah ditemukan di Indonesia.

Fosil Manusia Purba di Indonesia

Berikut ini adalah beberapa penemuan fosil di Indonesia berupa sisa – sisa dari sejarah manusia purba, sekaligus sebagian dari jenis – jenis manusia purba di Indonesia.

1. Meganthropus Paleojavanicus

Penemuan fosil di Indonesia berupa manusia purba didapatkan melalui penggalian yang dilakukan von Koenigswald pada tahun 1936 – 1941. Ia menemukan fosil gigi geraham sebelah kanan dan kiri manusia purba di Sangiran, Surakarta, Jawa Tengah. Setelah melalui proses penelitian ditemukan bahwa geraham itu berasal dari manusia purba bertubuh besar tetapi tidak tinggi, yang dinamakan Meganthropus Paleojavanicus. Manusia bertubuh besar ini diperkirakan hidup pada masa antara 1 hingga 2 juta tahun lalu yang dibuktikan dengan teknik peluruhan karbon untuk mengetahui usia satu fosil.

2. Pithecantropus Erectus

Dr. Eugene Dubois menemukan fosil dan artefak pada tahun 1890 di Desa Trinil, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur berupa tulang tengkorak, tulang rahang, dan tulang belakang. Rekonstruksi yang dilakukan terhadap penemuan fosil ini menghasilkan bentuk kerangka manusia yang memiliki kemiripan dengan kera, maka dinamakan Pithecantropus Erectus. Pithecan yang berarti kera, atropus berarti manusia, dan erectus yang artinya tegak atau berdiri. Pithecantropus Erectus berarti manusia kera yang berjalan tegak, yang menurut perkiraan hidup antara 1 – 2 juta tahun yang lalu.

3. Pithecantropus Robustus

Penggalian von Koenigswald pada tahun 1936 juga menemukan fosil manusia purba yang jenisnya mirip dengan Pithecantropus Erectus di Kupang, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur. Ketika pada tahun 1939 ia menggali di Trinil, juga ditemukan fosil yang diberi nama Pithecantropus Robustus. Jenis fosil manusia purba ini ditemukan di Lapisan Jetis, atau juga disebut dengan nama lapisan Pleistosen Bawah. Dikenal juga sebagai manusia kera berahang besar, yang menurut para peneliti gemar memakan tumbuh – tumbuhan. Rahang besar tersebut  sebagai salah satu dari ciri – ciri homo robustus lebih besar dari bentuk mulut manusia sekarang berguna untuk mengunyah tumbuhan dengan lebih cepat dan mudah. Mereka lebih senang hidup sendiri. Bukti – bukti juga menunjukkan mereka mulai menggunakan akal daripada insting dan bertempat tinggal yang nyaman, namun tidak terlalu dekat dengan sumber air atau sungai.

4. Pithecantropus Mojokertensis

Pada tahun 1937 setelah penemuan Meganthropus Paleojavanicus, von Koenigswald kembali menemukan fosil berupa tengkorak dan tulang kering yang memiliki kemiripan dengan pithecantropus erectus dan soloensis pada zaman prasejarah di Indonesia, tetapi diperkirakan bahwa fosil yang ditemukan tersebut adalah anak – anak berdasarkan ukurannya. Nama Pithecantropus Mojokertensis kemudian diberikan yang artinya manusia kera dari Mojokerto.


5. Homo Soloensis

Fosil di Indonesia yang berasal dari manusia purba ini ditemukan di desa Nandong, lembah Bengawan Solo oleh Weidenreich dan von Koeigswald pada 1931 dan dinamakan Homo Soloensis. Kemudian di daerah Wajak, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur ditemukan satu fosil manusia purba yang berupa tulang rahang bagian bawah dan dinamakan Homo Wajakensis. Manusia purba ini berdasarkan hasil penelitian von Koenigswald dan Eugene Dubois ditemukan bahwa tingkat kehidupannya lebih tinggi daripada jenis manusia purba Pithecantropus Erectus. Diperkirakan mereka hidup antara 300 ribu hingga 900 ribu tahun lalu.

6. Homo Wajakensis

Fosil di Indonesia yang mirip dengan penemuan dari von Koenigswald ini ditemukan oleh seorang penambang batu marmer yang bernama B.D. Von Rietschotten di tahun 1889. Eugene Dubois kemudian menelitinya dan memberi nama Homo Wajakensis, yang artinya manusia dari Wajak, dekat Tumenggung, Jawa Timur. Tengkoraknya memiliki banyak ciri yang sama dengan tengkorak penduduk asli Australia yaitu suku aborigin. Karena itu diduga bahwa fosil ini termasuk ke dalam ras Australoide, nenek moyang Homo Soloensis dan juga Aborigin. Fosilnya juga memiliki kemiripan dengan manusia Niah di Serawak, Malausia, manusia Tabon dari Palawan Filipina, dan juga fosil – fosil Australoid yang berasal dari Cina selatan, juga Australia Selatan.

7. Homo Floresiensis

Sebutan ‘Homo’ digunakan karena manusia purba ini telah memiliki kebiasaan yang mirip dengan manusia modern. Mereka juga dikenal sebagai makhluk ekonomi dan telah memahami berbagai kegiatan. Ditemukan di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur dan perkiraan hidupnya pada 12 ribu tahun yang lalu berdampingan dengan jenis – jenis manusia purba yang lain. Tinggi badannya hanya satu meter, dahi sempit dan tidak menonjol, tulang rahang yang menonjol, volume otak 380 cc dan tengkorak kepalanya kecil.

Fosil Hewan Purba di Indonesia

Berikut ini adalah beberapa fosil dari hewan purba yang ditemukan di berbagai daerah di Indonesia.

1. Bos Palaesondaicus

Fosil Indonesia ini adalah sejenis kerbau purba dan bisa juga dianggap sebagai nenek moyang dari banteng Jawa. Diperkirakan hidup di masa Pleistosen Jawa sekitar 2,6 juta – 12 ribu tahun lalu. Fosilnya pertama kali ditemukan oleh Eugene Dubois pada 1908 di Trinil, tetapi hanya berupa tengkoraknya saja.

2. Stegodon Trigonocephalus

Fosil Indonesia berupa gajah purba yang paling tua ini diperkirakan menyebar mulai dari Indonesia hingga Timur Tengah. Hidup pada zaman Pleistosen Jawa, dan ditemukan di Sangiran, Trinil, dan Gunung Patiayam.

3. Stegodon Pigmy

Fosil gajah mini yang pernah ada di Indonesia ini tingginya hanya sekitar 1,5  – 2 meter. Dulu gajah ini tinggal di Flores, Sulawesi dan Timor dan hidup pada waktu sekitar 840 ribu tahun lalu dan diperkirakan punah karena ledakan gunung purba pada 12 ribu tahun lalu.

4. Rhinoceros Sondaicus

Ini adalah fosil badak purba yang pada akhirnya berevolusi menjadi badak  yang ada di Ujung Kulon. Ditemukan di Sangiran dan diperkirakan hidup pada 700 tahun lalu. Nama badak ini sama dengan badak bercula satu di Indonesia, yang sekarang juga sudah nyaris punah.

5. Gavialis Bengawanensis

Fosil ini berupa buaya purba bermoncong panjang yang khususnya ada di Pulau Jawa dan sudah punah sejak jutaan tahun lalu. Fosilnya ditemukan di kawasan situs Sangiran, hanya berupa beberapa bagian saja dan tidak ditemukan fosil yang utuh.

6. Panthera Tigris

Harimau purba ini adalah salah satu fosil di Indonesia yang hidup ratusan juta tahun lalu, sebagian ada yang bertahan dan mengalami evolusi menjadi harimau modern dengan tidak mengalami banyak perubahan pada bentuk fisiknya.

7. Hipopotamus sp dan Hexaprotodon

Fosil kuda nil purba ini ditemukan pertama kali di Sangiran, dan diperkirakan hidup sekitar masa 1 juta tahun yang lalu. Saat itu daratan – daratan besar masih menyatu sehingga kemungkinan terjadinya migrasi besar dapat diperkirakan membawa kuda nil purba ke daratan Indonesia.

Fosil di Indonesia berupa hewan purba ini sudah lenyap dan punah sejak lama akibat bencana dahsyat yang pernah melanda bumi. Beberapa diantara keturunannya yang tersisa seperti badak bercula satu dan harimau saat ini juga sudah menjadi salah satu jenis hewan langka yang terancam punah. Sebagian besar penyebab kepunahan itu adalah ulah manusia yang kerap memburu dan membantai mereka demi keuntungan manusia tersebut. Maka dari itu untuk mencegah kepunahannya kita wajib mengenal dan melestarikan berbagai peninggalan sejarah termasuk sejarah fauna Indonesia yang kaya dan tidak ada duanya di dunia sebagaimana peninggalan zaman praaksara yang kini bisa Anda saksikan pada sejarah museum Geologi Bandung secara singkat.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,




Post Date: Saturday 13th, April 2019 / 03:40 Oleh :
Kategori : Pra Sejarah