Sejarah Kemerdekaan Indonesia Singkat dan Lengkap

Sponsors Links

Indonesia menjadi salah satu negara berkembang yang semakin dikenal masyarakt dunia karena pencapaian di berbagai bidang karena banyak Peninggalan Bersejarah di Indonesia. Meski demikian tidak mudah bagi Indonesia untuk mendapatkan kemerdekaan atau banyak cerita sejarah yang perlu Anda tahu sebelum Indonesia merdeka secara penuh. Seperti apa cerita perjalanan kemerdekaan Indonesia, yang memliki Makna Proklamasi Kemerdekaan Indonesia? Berikut cerita sejarah kemerdekaan Indonesia.

Asal Usul Nama Indonesia

Dalam mengidentifikasi nama geografis tanah mereka, penduduk asli Indonesia jarang melampaui batas tradisional mereka, yang relatif kecil di lingkungan suku mereka. Ada sekitar 300 kelompok etnis asli di Indonesia, dan 742 bahasa dan dialek yang berbeda  yang menambah kompleksitas dan ketidaksesuaian pada penamaan wilayah.  Setelah penemuan Amerika , istilah itu dimodifikasi untuk memasukkan “timur”, untuk membedakan daerah dari daerah yang terkait dengan penemuan Columbus, yang disebut Hindia Barat .

Selama zaman eksplorasi di abad ke-16, “Hindia Timur” menjadi istilah yang digunakan oleh orang Eropa untuk mengidentifikasi apa yang sekarang dikenal sebagai anak benua India atau Asia Selatan , Asia Tenggara , dan pulau-pulau Oceania dan Maritim Asia Tenggara. Selama era itu, bagian Hindia Belanda sekarang disebut “Indonesia” jatuh di bawah kendali kolonial Belanda dan karenanya disebut sebagai Hindia Belanda. Yuk baca tentang Sejarah kemerdekaan Amerika Serikatbangunan bersejarah di pulau pinangsejarah berdirinya agama Islamsejarah kerajaan banten.

Indonesia berasal dari bahasa Latin dan Yunani Indus (Ἰνδός), dan nésos Yunani (νῆσος), yang berarti “pulau”. Nama ini berasal dari abad ke-18, jauh sebelum pembentukan Indonesia merdeka. Pada tahun 1850, George Windsor Earl , seorang Inggris etnolog , mengusulkan istilah Indunesians  – dan, preferensi, Malayunesia – untuk penduduk “Kepulauan Hindia atau Kepulauan Melayu”. Dalam publikasi yang sama, seorang siswa Earl, James Richardson Logan, menggunakan Indonesia sebagai sinonim untuk Kepulauan India. Namun, akademisi Belanda yang menulis di publikasi Hindia enggan menggunakan Indonesia. Sebagai gantinya, mereka menggunakan istilah Kepulauan Melayu ( Kepulauan Maleische ); yang Hindia Belanda ( Nederlandsch Oost Indië ), yang populer Indië ; Timur ( de Oost ); dan Insulinde .

Setelah 1900, nama Indonesia menjadi lebih umum di kalangan akademik di luar Belanda, dan kelompok nasionalis Indonesia mengadopsinya untuk ekspresi politik. Adolf Bastian , dari Universitas Berlin, mempopulerkan nama itu melalui bukunya Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipels, 1884–1894 . Sarjana Indonesia pertama yang menggunakan nama itu adalah Suwardi Suryaningrat (Ki Hajar Dewantara), ketika ia mendirikan biro pers di Belanda, Biro-biro Indonesisch , pada 1913.Meskipun nama itu awalnya dimaksudkan untuk tujuan ilmiah, pada tanggal 28 Oktober 1928, nama “Indonesia” menjadi lebih penting secara politis ketika pemuda nasionalis pro-kemerdekaan pribumi di Hindia Belanda mengumumkan Sumpah Pemuda, mengakui Indonesia sebagai satu ibu pertiwi, satu bangsa, dan menjunjung tinggi sejarah bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan.

Sejarah Kemerdekaan Indonesia

Ketika Jepang menyerah pada tahun 1945, kaum nasionalis Hindia mengambil kesempatan untuk membuang kuk penjajahan Belanda dan memproklamasikan negara Indonesia merdeka yang dijanjikan Jepang kepada mereka. Baik Komunisme maupun Islam tidak banyak menarik bagi kaum nasionalis, yang dipimpin oleh tokoh proklamator kemerdekaan indonesia Achmed Sukarno dan Muhammad Hatta. Sukarno, putra seorang guru-sekolah dan Teosofis, memiliki sedikit waktu untuk agama atau ideologi dan percaya dirinya seorang lelaki takdir. Dia telah dipenjara dan diasingkan oleh Belanda. Begitu pula Hatta, seorang Sumatra dengan gelar sarjana ekonomi Rotterdam di Universitas. Keduanya telah bekerja sama dengan Jepang dan membantu mengatur tentara Indonesia yang didukung Jepang.


Dilengkapi dengan senjata Jepang, kaum nasionalis melancarkan perjuangan bersenjata melawan Belanda, yang memiliki alasan ekonomi yang kuat untuk memulihkan Hindia Timur dan percaya bahwa sebagian besar orang Indonesia ingin mereka kembali. Pasukan Belanda membuat kemajuan besar di Jawa dan Sumatra, tetapi ada kecaman sengit di sejarah berdirinya PBB, dan Amerika Serikat mendesak solusi yang dinegosiasikan. Akhirnya sebuah konferensi yang terdiri dari 120 delegasi berkumpul di Den Haag pada bulan Agustus 1949 di bawah kepemimpinan perdana menteri Belanda, Willem Drees. Delegasi nasionalis dengan piawai dipimpin oleh Hatta.

Pada tanggal 2 November, setelah sepuluh minggu tawar-menawar, konferensi mencapai kesepakatan yang mengalihkan kedaulatan Belanda ke Amerika Serikat Indonesia, dengan Ratu Juliana dari Belanda sebagai kepala tituler dari Uni Belanda-Indonesia yang baru, Sukarno sebagai presiden Indonesia dan Hatta sebagai perdana menteri. Pertany

aan berduri tentang Papua Nugini (Irian Jaya) dikesampingkan untuk nanti. Belanda membebaskan ribuan tahanan politik sebelum kemerdekaan secara resmi dirayakan pada tanggal 27 Desember. Indonesia baru, dengan populasi 78 juta di sebuah kepulauan yang mendekati 2 juta kilometer persegi tanah, segera menjadi faktor penting di Pasifik Barat Daya. Ada pula informasi terkait bangunan bersejarah di Asiasejarah kemerdekaan Singapurabangunan bersejarah di perak Malaysia, dan sejarah candi muara takus.

Presiden-Presiden Indonesia

Berikut daftar nama presiden Indonesia pada Sejarah Kemerdekaan Indonesiadan juga tahun kepemimpinannya.

  1. Soekarno 1949-1967
  2. Soeharto 1967-1998
  3. BJ Habibie 1998-1999
  4. Abdurahman Wahid 1999-2001
  5. Megawati Soekarnoputri 2001-2004
  6. Susilo Bambang Yudhoyono 2004-2014
  7. Joko Widodo 2014-sekarang

Kondisi Ekonomi dan Politik Indonesia

Ekonomi Indonesia, yang terbesar di Asia Tenggara, telah mengalami peningkatan yang stabil sejak 2016 dan diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,3% pada tahun 2018. Pendorong utama perekonomian adalah konsumsi domestik swasta – dirangsang oleh pasar internal 257 juta orang dengan kelas menengah yang tumbuh hampir 70 juta orang (55% dari PDB). Ekspor (22% dari PDB) dan investasi (32% dari PDB) juga berkontribusi terhadap pertumbuhan, yang mencapai 5,19% pada kuartal terakhir 2017.Meskipun terdapat hasil positif dalam hal indikator ekonomi utama, pemerintah Indonesia melihat perlunya reformasi struktural.

Pemerintah yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo, yang dipilih pada tahun 2014, telah memulai perombakan menyeluruh dari program subsidi energi, yang akan mendanai renovasi infrastruktur dan memberikan bantuan kepada sektor pertanian. Menurut IMF, pihak berwenang telah berhasil awal dalam mengurangi subsidi bahan bakar dan dalam perluasan transfer tunai bersyarat dan investasi publik.

Sektor pertanian berkontribusi hampir 14% dari PDB negara dan mempekerjakan 32% dari populasi aktif. Indonesia adalah salah satu produsen karet terbesar di dunia. Tanaman utama lainnya termasuk beras, tebu, kopi, teh, tembakau, minyak kelapa sawit, kelapa dan rempah-rempah. Luas lahan Indonesia yang digunakan untuk pertanian telah tumbuh, dan saat ini sekitar 30%. Hal ini terutama disebabkan oleh pendirian perkebunan skala besar – khususnya untuk produksi minyak kelapa sawit. Info lain terkait tentang sejarah museum kapal selam surabaya dan sejarah museum kalimantan barat.

Republik Kesatuan terdiri dari 440 distrik administratif, berdasarkan demokrasi parlementer dengan bentuk pemerintahan Presiden. Presiden adalah kepala negara dan kepala pemerintahan. Presiden menikmati kekuasaan eksekutif dan mengangkat kabinet. Baik Presiden dan Wakil Presiden dipilih melalui pemilihan universal langsung untuk masa jabatan lima tahun.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,




Post Date: Saturday 16th, February 2019 / 03:00 Oleh :
Kategori : Indonesia