Sejarah Monumen Palagan Ambarawa Semarang

Sponsors Links

Sejarah Monumen Palagan Ambarawa merupakan monumen yang terletak di Ambarawa, Semarang dan memiliki sekelumit sejarah panjang. Dan banyak sekali monumen di Indonesia khususnya bangunan bersejarah di semarang seperti sejarah museum ambarawa dan sejarah candi gedong songo. Monumen ini didirikan sebagai suatu bentuk simbol untuk mengenang pertempuran Palagan Ambarawa yang terjadi pada tanggal 12 sampai 15 Desember 1945. Meskipun memiliki sejarah panjang, pertempuran yang terjadi di Ambarawa pada masa itu berhasil menuai kemenangan.

Sama seperti berbagai monumen lain yang tidak terlepas dari kisah perjuangan rakyat Indonesia pada masa lampau, demikian pula dengan monumen yang diberi nama sesuai lokasinya yaitu Ambarawa. Ada banyak sejarah yang terjadi ketika terjadinya pertempuran di Ambarawa. Lantas seperti apa sejarah sampai akhirnya monumen ini resmi didirikan?

Sejarah Monumen Palagan Ambarawa

Sejarah Monumen Palagan AmbarawaPerjuangan rakyat Indonesia demi mencapai status negara merdeka tidak lantas berhenti ketika proklamasi kemerdekaan dikumandangkan pada 17 Agustus 1945. Tanggal tersebut memang menjadi penetapan secara resmi mengenai kemerdekaan negara, tetapi setelah itu masih banyak perjuangan yang terjadi demi mempertahankan kesatuan bangsa dan negara.

Salah satu bukti dari kerasnya perjuangan bangsa Indonesia bahkan setelah proklamasi kemerdekaan adalah pertempuran yang terjadi di Ambarawa. Ambarawa sendiri merupakan  suatu daerah yang berlokasi di bagian selatan kota Semarang, provinsi Jawa Tengah. Pertempuran yang berlangsung selama sekitar empat hari tersebut dilakukan demi memperjuangkan daerah dari tentara sekutu yang berusaha membebaskan para tentara Belanda yang menjadi tahanan (NICA).

Pada masa itu tentara sekutu yang merasa terdesak di daerah Magelang, melakukan pengunduran diri ke daerah Ambarawa. Sementara itu pasukan Tentara Keamanan Rakyat (TKR) yang dipimpin oleh Kolonel Soedirman melakukan pertempuran dengan tentara sekutu dan akhirnya berhasil membawa kemenangan pada tanggal 15 Desember 1945. Sejak saat itu setiap tanggal 15 Desember dikenang sebagai Hari Infanteri.

Urutan Kejadian Pertempuran Ambarawa

Adapun lebih rinci mengenai proses hingga pecahnya pertempuran Ambarawa dapat dipetakan sebagai berikut.

  • Tanggal 20 Oktober 1945

Pada tanggal ini tentara sekutu yang dipimpin oleh Brigadir Bethell tiba di Semarang. Maksud kedatangannya adalah untuk mengurus para tawanan perang serta tentara Jepang yang masih berada di provinsi Jawa Tengah. Adapun yang menjembatani kedatangan tentara sekutu ini tidak lain adalah NICA. Pada mulanya kedatangan tentara sekutu disambut dengan sikap yang baik oleh pemerintah setempat. Bahkan Mr. Wongsonegoro selaku Gubernur Jawa Tengah waktu itu sepakat untuk menyediakan bahan makanan serta keperluan lain yang dibutuhkan tentara sekutu selama berada di Semarang. Hal dimaksudkan agar tugas yang diemban tentara sekutu dapat berjalan lancar, terlebih lagi mereka sudah berjanji untuk tidak mengganggu kedaulatan Negara Republik Indonesia.

Akan tetapi apa yang terjadi justru mulai menjadi bumerang untuk negara tercinta. Ketika tentara sekutu dan juga NICA sudah tiba di Ambarawa serta Magelang dengan maksud awal sekadar membebaskan tawanan tentara Belanda, hal sebaliknya terjadi. Semua tentara tawanan tersebut justru diberikan senjata, sehingga pihak Indonesia menjadi marah. Baca juga monumen di indonesiaSejarah berdirinya tugu monaspeninggalan bersejarah di indonesia, dan peninggalan peradaban mesir kuno

Tak disangka-sangka insedian bersenjata terjadi di kota Magelang bahkan memicu terjadinya pertempuran. Penyebabnya tentara sekutu bersikap seolah-olah mereka adalah penguasa dan memaksa TKR untuk melepaskan senjata yang berujung kekacauan. Membalas tindakan tidak tersebut, Letnan Kolonel M. Sarbini selaku TKR Resimen Magelang melakukan pengepungan terhadap tentara sekutu dari segala penjuru.


Akan tetapi tentara sekutu berhasil meloloskan diri dan bergerak menuju Ambarawa. Tak tanggung-tanggung Resimen Kedu Tengah di bawah komando M. Sarbini langsung melakukan pengejaran. Sementara itu pelarian tentara sekutu juga kandas di Desa Jambu, karena dihadang oleh pasukan Angkatan Muda yang dipimpin oleh Ono Sastrodihardjo serta pasukan dari Ambarawa, Surakarta, dan Suruh.

Tidak hanya itu Batalyon I Suryosumpeno juga ikut menghadang tentara sekutu di daerah Ngipik. Akan tetapi pada saat itu tentara sekutu berhasil menguasai dua desa yang berada di sekitar Ambarawa. Mengetahui hal tersebut pasukan Indonesia yang berada di bawah pimpinan Letnan Kolonel Isdiman melakukan perjuangan demi membebaskan kedua desa tersebut.

Sayangnya kolonel Isdiman gugur dalam usaha tersebut. Oleh karena itu Komandan Divisi V Banyumas, Soedirman, turun langsung untuk memimpin pertempuran karena merasa kehilangan sosok seorang perwira terbaiknya. Dengan turunnya Soedirman semangat para pasukan Republik Indonesia kembali membara dan koordinasi di antara komando sektor dan pengepungan semakin diperketat. Siasat yang digunakan pengepungan itu adalah serangan  secara mendadak yang akan dilakukan semua sektor bersamaan. Tidak absen pula berbagai bala bantuan terus datang mulai dari Yogyakarta, Salatiga, Solo, Magelang, Purwokerto, Semarang, dan masih banyak lagi.

  • Tanggal 23 November 1945

Tepat saat fajar mulai menyingsing pada tanggal 23 November 1945, kegiatan tembak-menembak bersama pasukan sekutu yang masih tetap bertahan di kompleks gereja dan pekuburan Belanda di jalan Margo Agung terus berlanjut. Beberapa pasukan Indonesia yang ikut ambil bagian dalam tembak-menembak itu adalah Yon Imam Adrongi, Yon Soeharto, dan Yon Sugeng. Sementara itu tentara sekutu mengerahkan para tawanan Jepang dengan memperkuat tank-nya untuk menyusup ke dalam wilayah kedudukan pasukan Indonesia. Mereka menyusup dari arah belakang, sehingga pasukan Indonesia terpaksa pindah ke Bedono.

  • Tanggal 11 Desember 1945

Pada tanggal 11 Desember, Kolonel Soedirman melakukan rapat bersama seluruh komandan Sektor TKR dan Laskar. Akhirnya pada tanggal 12 Desember serangan mulai dilancarkan terhadap tentara sekutu. Tidak sampai dua jam kemudian pertempuran di Ambarawa sudah berkobar. Seluruh jalan raya di sepanjang Semarang-Ambarawa dikuasai oleh para kesatuan TKR. Pertempuran yang menggunakan siasat gelar supit urang alias pengepungan secara rangkap tersebut berlangsung sangat sengit.

Terlebih lagi Kolonel Soedirman yang langsung turun memimpin pertempuran. Manfaat dari siasat tersebut adalah musuh benar-benar terkurung dan tidak dapat lagi berkomunikasi dengan pasukan induk mereka. Akhirnya setelah bertempur selama empat hari, tepatnya pada tanggal 14 Desember 1945, Ambarawa berhasil direbut dari tentara sekutu. Dengan begitu mau tidak mau tentara sekutu terpaksa kembali mundur ke Semarang.

Itulah sejarah monumen palagan ambarawa yang tidak lepas dari perjuangan bangsa Indonesia mempertahankan wilayah kesatuan Negara Republik. Monumen Palagan Ambarawa sendiri dibangun pada tahun 1973 dan diresmikan pada tanggal 15 Desember 1974 oleh Presiden Soeharto.

Demi mengenang peristiwa bersejarah tersebut terdapat relief di dinding monumen yang menjadi gambaran singkat. Bukan hanya itu di monumen ini juga terdapat peninggalan Jepang dan Belanda seperti seragam, senjata perang, dan masih banyak lagi. Bahkan juga terdapat pesawat Mustang Belanda yang berhasil dijatuhkan ke dalam Rawa Pening.

Advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,




Post Date: Tuesday 21st, May 2019 / 02:35 Oleh :
Kategori : Bangunan